Rabu, 15 Oktober 2014

"Ku Titip Surat Untuk Kakanda Tercinta"

                                                                                                      Teruntuk : Kakanda Tercinta
                                                                                                        Di
                                                                                                            Tempat


Assalamua'alaikum wr..wb ..

Tak Mengurangi rasa hormatku padamu, kucoba tuliskan sebuah untaian  kata demi kata yang kumaksudkan untukmu .
Dengan segala keterbatasanku dan kemampuanku yang tak sebanding dengan keahlian kakanda dalam menulis. 

Dengan segala kebodohanku dalam mencintaimu. 
Aku telah lancang membuatmu kecewa dan marah. 

kutulis surat ini karna ku telah menempuh kebimbangan ,tak kudapati bagaimana mencarimu untuk bersua. 

Maafkan aku yang hina ini berani menghujatmu, hingga kau begitu ku lukai 
ini tak sebanding dengan apa yang telah kau berikan untukku. 
Yang telah begitu baik dan sempurna dalam mencintaiku, yang telah begitu sabar dalam menghadapi sikap emosionalku yang terlalau menggebu-gebu. 
Yang telah begitu bisa memanjakanku dengan segala sifat kekanak-kanakanku. 

Permohonan Maafku tulus untukmu, walau ku tahu tulusnya maaf hanya Robbku yang menilai itu .
Tak ingin ku ulangi kembali kesalahan yang begitu menyesakkan dadaku. Hingga ku rasa butir-butir bening telah kiring dari mataku untuk menangisi kepergianmu..

Maafkan aku yang tak pernah sadar dan menghargaimu, menghormati segala pengorbananmu. 
yang padahal aku tahu kau adalah seorang aktivis yang begitu penat dengan segudang pemikiran-pemikiran hebatmu. 
kau yang selalu ada , tepat waktu meminjamkan bahumu di saat aku rapuh. 

Kuharap sadarku tidaklah terlambat, kuharap kepulanganmu .
jangan pernah tinggalkan aku..
karna jika begitu..  makanan yang biasanya lezat pun akan terasa hampar tanpa hadirnya sosok mu . 

cukupi keacuhan mu, kembalilah .. 
kita rajut kembali kisah seindah dahulu .. 

Maafkan aku kanda ..
Jika saja Lisan ini yang telah melukai hatimu, ini sebatas kekhilafanku dan murni kesalahanku. 

Kanda,,,..Maaf 
Hingga detik ini aku masih Bodoh dalam Mencintaimu .

Aku sungguh telah mencintaimu..


Salam..
Adinda Qisya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar